Sikat Gigi IHSAN Jadi Inovasi Produk Terbaru FKG UNAIR

Dosen Departemen Kesehatan Gigi Masyarakat Dr. Taufan Bramantoro, drg., M.Kes. SP/Patrik Cahyo

 

SURABAYAPAGI.COM, Surabaya – Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga kembali memperkenalkan produk inovasi terbarunya yakni sikat gigi siwak, bermerek IHSAN. Salah satu peneliti terbaik Dr. Taufan Bramantoro, drg., M.Kes yang telah mematenkan inovasi sejak 2016, telah mencapai tahap finalisasi 90 persen sebelum siap dipasarkan.

Inovasi produk sikat gigi siwak menjadi hasil dari riset ilmiah untuk mewujudkan pembangunan kesehatan melalui implementasi syariat Islam dalam pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut.

Siwak yang telah lama dikenal sebagai sikat gigi alami ternyata memiliki kombinasi kandungan unik yang 80 persen mirip dengan gigi. Kandungan tersebut mendorong Dr. Taufan menciptakan produk sikat gigi IHSAN yang menggunakan siwak asli pada helai-helai bulu sikatnya.

“Produk sikat gigi biasa berpeluang melepaskan mikroplastik pada tubuh, karena terbuat dari plastic nylon. Tapi pada produk sikat gigi IHSAN, kami menggunakan bahan siwak asli, Polylactic acid yang mudah terurai tanah, serta plastic organic PLA yang aman bagi gigi dan mulut,” jelasnya.

Selain itu, produk sikat gigi IHSAN mengandung zat aktif yang memiliki efek anti-inflamasi, anti-konvulsan, sedative, anti-ulcer, hipolipidemik, dan hipoglikemik. Usai dilakukan pembaruan, desainnya pun begitu futuristik dengan model ergonomis dan menggabungkan fitur bahan aktif, sehingga tidak memerlukan pasta gigi dan sikat gigi yang terpisah.

Progres terbaru framework hilirisasi penelitian ini pun telah melewati uji persepsi pasar dan uji coba visual dengan hasil yang menggembirakan. Pada tes trial pasar misalnya, 50 kuota produk uji coba yang dijual langsung ludes habis dalam satu hari. Begitu pula dengan persepsi konsumen yang memuji aspek durability, stylish, unique, modern, dan practical dari sikat gigi IHSAN.

“Produk IHSAN sekarang sedang di-handle tim manajemen Jakarta dan tengah berkoordinasi dengan pabrik di China dan Indonesia. Saya dan tim berharap produk ini bisa segera dipasarkan dan menambah khazanah produk kesehatan gigi dan mulut di Indonesia,” terang dosen yang aktif menulis buku-buku terkait kedokteran dan kesehatan gigi tersebut.

Selain inovasi produk, Dr. Taufan juga berusaha memperluas kebermanfaatan penelitiannya melalui tulisannya dalam buku Sempurnakan Gigi dengan Siwak. Diterbitkan oleh Airlangga University Press pada tahun 2019, buku ini memuat seluk-beluk siwak dan khasiatnya yang luar biasa bagi kesehatan gigi dan mulut.

Dari berbagai capaian penelitian tersebut, Dr. Taufan berharap bahwa inovasi dan publikasinya mampu berkontribusi pada perbaikan kesehatan gigi dan mulut masyarakat Indonesia.

“Kedokteran gigi di Indonesia sudah ada hampir satu abad. Namun progres kesehatan gigi kita masih rendah. Maka saya berharap, setidaknya, produk ini mampu berkontribusi pada perubahan dan perbedaan bagi kesehatan gigi dan mulut nasional,” tutupnya. Pat