•   Jumat, 3 April 2020
Surabaya

Wujudkan Smart Province, Bangun Command Center

( words)
Kepala Dinas Perhubungan Jawa Timur, Ir. RB Fattah Jasin. Foto: SP/RIKO


SURABAYAPAGI.com - Dinas Perhubungan Jawa Timur tahun ini akan mempunyai Gedung Command Center. Di tempat tersebut akan mempermudah akses memantau segala bentuk aktifitas transportasi di sejumlah ruas jalan provinsi, terminal, bandara, pelabuhan bahkan juga kereta api.

Kepala Dinas Perhubungan Jawa Timur, Ir. RB Fattah Jasin mengatakan, tahun 2019 Pemprov Jatim bakal memiliki tempat untuk memonitor sistem Informasi prasarana perhubungan. Command Center ini akan memantau secara online situasi dan kondisi berkaitan dengan transportasi. “Begitu ada masalah, tim di command center akan segera melakukan tindakan penanganan cepat,” kata Fattah, Rabu (30/1).

Pantauan sarana prasarana transportasi itu, kata Fattah, tidak cuma di ruas jalan lalu lintas saja. Namun juga pergerakan di pelabuhan-pelabuhan, terminal tipe B, bandara dan Early Warning System di stasiun kereta api.

Untuk diketahui, saat ini Pemprov Jatim memiliki 4 pelabuhan transportasi seperti Pelabuhan Paciran Lamongan, Tanjung Tembaga di Probolinggo, Penyeberangan Ketapang-Gilimanuk dan Pelabuhan Boom di Banyuwangi. Kemudian 20 Terminal Type B yang tersebar di 38 kabupaten/kota di Jatim serta satu bandara Abdurrahman Saleh di Kabupaten Malang.

“Dengan command center ini nanti, Kita bisa lebih cepat mengetahui situasi yang memang membutuhkan pelayanan secara trepadu," terang pejabat asli Sumenep Madura ini.

Untuk mendukung hal tersebut, Dishub Jatim Jatim menggandeng seluruh stake holder terkait. Mulai dari kepolisian serta petugas di Pelabuhan, bandara atau terminal. “Jadi di command center dipantau lalu bisa ditangani cepat. Sehingga memudahkan aktivitas masyarakat ketika menggunakan semua alat transportasi,” paparnya.

Dijelaskan Fattah, Command Center ini adalah salah satu upaya memujudkan Jawa Timur sebagai Smart Province. Khususnya bidang Pelayaran transportasi kepada masyarakat. Dengan Command Center ini nantinya Pemerintahan bisa menjalankan Crisis Management atau Publik Continuity Management.

Karena Command Center yang bakal berlokasi di komplek Kantor Dinas Perhubungan Jatim Jl A Yani ini akan dilengkap dengan infrastruktur multimedia, tempat meeting, memonitor dan mengontrol seluruh tindakan yang diperlukan sebagai respon terhadap krisis yang dihadapi di lapangan.

Di tempat itu juga, petugas bisa mengambil keputusan untuk mengkoordinasi, dalam hal tindakan tanggap darurat, action plan untuk perbaikan dan pemulihan, dan langkah penyediaan informasi publik.

“Tujuan dari CC adalah mengumpulkan dan memproses informasi yang dibutuhkan agar dapat memanage berbagai kejadian dan kesadaran situasional secara cepat dan efektif di lokasi-lokasi transportasi untuk masyarakat dalam satu tempat,” pungkas mantan Kepala Bappeda Pemprov Jawa Timur ini.

Berita Populer