•   Jumat, 28 Februari 2020
SGML

Sosok Kartini Sesungguhnya Adalah Ibu

( words)
Rahmi Hidayah, pengusaha muda berdarah Padang - Jawa. (SP/MIS)


SURABAYAPAGI.com, Gresik - Beragam kegiatan dihelat masyarakat Kabupaten Gresik, Jawa Timur untuk memeriahkan hari Kartini yang diperingati setiap 21 April. Mulai dari kegiatan lomba, peragaan busana hingga bhakti sosial.

Perayaan seremoni yang semacam ini, bertujuan untuk mengenang perjuangan RA Kartini. Sekaligus mengingat generasi muda masa kini, terkait sosok pahlawan wanita yang saat itu memperjuangkan emansipasi wanita.
Pertanyaannya, siapakah sosok Kartini yang patut ditauladani oleh generasi zaman now? Atau apakah ada Kartini lain yang bisa menjadi inspirasi saat ini.
Bagi Rahmi Hidayah, mengenang sosok RA Kartini tidak harus dirayakan dalam bentuk seremonial semata. Namun yang lebih penting dibalik peristiwa perjuangan sosok RA Kartini, bagaimana mengaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari pesan-pesan beliau (RA Kartini, red).
"Pesan-pesan beliau itu yang perlu kita aplikasikan. Ya, memperingati setiap tahun juga penting sebagai wujud nyata mengenang perjuangan beliau," ujar pengusaha muda ini kepada Surabaya Pagi, Jumat (20/4/2018).
Dibalik apa yang diungkapkan di atas, pengusaha flower store berdarah Padang - Jawa ini, mengatakan bahwa mencari role model seorang yang disebut Kartini, tak perlu repot -repot. Pasalnya, sosok Kartini yang sesungguhnya ada dalam kehidupan seorang anak dan keluarga yakni Ibu.
"Kalau Kartini yang sebenarnya itu adalah Ibu. Ibulah sosok Kartini yang sempurna," tegasnya.
Geberasi milenia mencari Kartini di zaman now, tidak harus pergi jauh-jauh. Apalagi mengidolakan orang lain karena Kartini yang jauh lebih layak diidolakan ada terpampang dihadapan setiap harinya. Oleh karena itu, Rahma berpesan agar generasi muda khusus kaum perempuan belajar pada ibu sebagai Kartini sesungguhnya.
Ia juga berpesan, pertama sebagai perempuan hendaknya bisa mandiri agar tidak bergantung pada suami. Tetapi, bukan berarti meninggalkan kodratnya sebagai seorang istri atau ibu dan seorang perempuan.
Kedua, generasi zaman now untuk tidak memaksakan diri, hidup dengan mengikuti tren. Apalagi jika kondisi kehidupan yang nyata berbeda dengan kehidupan di luar sana. Artinya, hidup dengan apa adanya jauh lebih happy dibanding hidup dengan mengikuti tren, namun dipaksakan. Mis

Berita Populer