Perlahan Tapi Pasti, India Sudah Hapus Segala Produk China

SURABAYAPAGI.com, India - Berbeda dengan negara lain seperti Amerika Serikat (AS) yang dengan tegas memblokir produk Huawei, India lebih memilih mengurangi penggunaannya secara perlahan.

Langkah berani diambil oleh Pemerintah India pasca bentrokan perbatasan dengan China pada Juni lalu. Laporan Finacial Times menyebutkan, India diam-diam mulai menghapus segala produk China dari jaringan telekomunikasi negaranya.

India sebagai pasar ponsel terbesar kedua di dunia, dengan 850 juta pengguna, awal tahun ini mengizinkan Huawei untuk berpartisipasi dalam uji coba jaringan internet 5G.

Sikap India terhadap perusahaan asla China berubah drastis sejak insiden bentrokan antara tentara perbatasan kedua negara pada Juni lalu. Bentrokan yang terjadi di wilayah pegunungan Himalaya tersebut bahkan menewaskan puluhan prajurit dari kedua belah pihak.

Sentimen anti-China di India telah berkembang sejak kejadian tersebut. Tidak hanya di dalam tubuh pemerintahan, tapi juga di tengah masyarakat.

Puncaknya, sebanyak 59 aplikasi digital asal China diblokir oleh Pemerintah India. Termasuk, TikTok, WeChat, UC Browser, dan Baidu Map.

Saat ini, Huawei menghadapi ancaman serupa di tengah tekanan yang datang dari banyak negara lain, mulai Inggris hingga Australia. Isu pencurian data pengguna masih menjadi pertimbangan serius oleh beberapa negara.

Di sisi lain, Huawei selalu membantah tuduhan yang menyebutkan, mereka memberikan izin Pemerintah China untuk megakses data pelanggannya.

Huawei juga menghadapi sanksi tegas dari AS. Awal bulan ini, negeri uak Sam mengumumkan, Huawei tidak bisa lagi membeli chip off-the-self dari perusahaan, seperti Qualcomm dan MediTek, karena mereka menggunakan teknologi inti dari AS.

Beruntung, masyarakat China memiliki kesadaran tinggi untuk bisa tetap setia menggunakan produk-produk dalam negeri.