Jokowi Dorong Pembangunan, Prabowo Disegani Asing

SURABAYAPAGI.com, Jakarta - Lembaga survei Median merilis survei nasional mengenai elektabilitas pasangan capres dan cawapres pada Pilpres 2019. Dalam survei, capres petahana Joko Widodo dinilai unggul karena hasil pembangunan infrastruktur, sementara capres Prabowo Subianto unggul di barisan masyarakat ingin perubahan.
Survei dilakukan pada periode 4-16 November 2018 terhadap 1.200 responden, populasinya seluruh warga yang memiliki hak pilih. Survei dilakukan dengan menggunakan metode pengambilan sampel secara acak atau multistage random sampling dan proporsional atas populasi provinsi dan gender. Margin of error survei +/- 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.
Dalam survei ini, diketahui elektabilitas Jokowi-Ma’ruf Amin ada di angka 47,7%. Sementara itu elektabilitas Prabowo-Sandiaga Uno 35,5%.
Direktur eksekutif Median, Rico Marbun mengungkap alasan mengapa Presiden Jokowi masih di bawah 50 persen. Berdasarkan hasil survei, masyarakat menilai ekonomi Indonesia masih memburuk dengan naikknya harga pokok hingga listrik.
"Harga pasar dan kebutuhan pokok itu yang dipikirkan, jadi pas kita tanya yang bisa jelaskan problem langsung, ini masalah harga, hutang listrik dan sebagainya. Jadi kenapa Jokowi unggul tapi nggak tebal (suara) itu karena problem ekonomi kesejahteraan masih dalam ekspektasi publik dan belum diselesaikan oleh pemerintah," kata Rico saat memaparkan survei di Jakarta Pusat, Selasa (27/11).
Rico menyebut persentase masyarakat yang memaparkan sejumlah keberhasilan Jokowi hanya sebesar 47,6 persen, sedangkan yang menyebut kekurangan Jokowi sejumlah 58,5 persen. Keberhasilan Jokowi itu berupa pembangunan infrastruktur, bantuan masyarakat hingga merakyat.
Sementara itu jika dibandingkan dengan data pemilih capres nomor 02 Prabowo Subianto, rata-rata responden memilihnya dengan alasan karena ingin adanya perubahan, tegas hingga disegani asing. Untuk yang tidak disukai dari Prabowo adalah sifatnya yang keras, arogan, kurang merakyat.
"Dari alasan orang milih, ternyata belum ada alasan yang bilang ’oh saya pilih Prabowo dan Sandi agar ekonomi baik. Sehingga publik nggak memberikan pilihannya penuh kepada Prabowo. Jadi pada saat ditanya apa yang nggak disuka sama prabowo beliau itu dibilang keras itu masih dominasi, dan ini 2 faktor utama kenapa Prabowo ketinggalan dari Jokowi," ucapnya.