Bursa Asia Tertekan Seiring Kenaikan Imbal Hasil Obligasi AS

SURABAYAPAGI.com - Bursa Asia mengalami tekanan pada pembukaan perdagangan Jumat pekan ini. Wall Street ditutup campuran dan imbal hasil surat utang pemerintah Amerika Serikat (AS) meningkat.
Mengutip CNBC, Jumat (2/2/2018), Nikkei 225 Jepang turun 0,75 persen. Saham-saham teknologi masih menjadi pemberat gerak Nikkei. Saham SoftBank turun 0,95 persen.
Di Korea Selatan, Indeks Kospi turun 0,96 persen juga terdorong oleh pelemahan saham-saham teknologi. Samsung Electronics kehilangan 2,73 persen dan SK Hynix turun 1,61 persen.

Sedangkan di Australia, Indeks S&P/ASX 200 mampu bertahan dan naik 0,2 persen. Sektor tambang dan energi menjadi pendorong penguatan indeks saham tersebut.
Di AS, Dow Jones Industrial Average menguat 37,32 poin atau 0,14 persen menjadi 26.186,71. Sementara indeks S&P 500 turun 1,83 poin atau 0,06 persen menjadi 2.821,98 dan Nasdaq Composite melemah 25,62 poin atau 0,35 persen menjadi 7.385,86.
Ini merupakan minggu yang sulit bagi Wall Street. Sebagian besar laporan pendapatan perusahaan yang menguat terdampak kenaikan imbal hasil obligasi, seiring langkah bank sentral dunia keluar dari kebijakan moneter yang mudah.
Tercatat, indeks S&P 500 berada di jalur penurunan mingguan pertama dalam lima pekan.