Bupati Kediri Berharap Pembangunan Bandara Bisa Prioritaskan Tenaga Kerja A

SURABAYAPAGI.COM, Kediri - Bupati Kediri, dr. Hj. Haryanti berharap dalam pembangunan Bandara di Kediri bisa menyerap banyak tenaga kerja asal putra daerah. Bupati ingin investor lebih memprioritaskan pekerja berdomisili Kabupaten Kediri.

Untuk mensukseskan pembangunan Bandara yang bakal dilakukan beberapa bulan mendatang, orang nomor satu di Kabupaten Kediri ini ingin membuka pelatihan khusus bagi para pekerja yang ingin melamar di Proyek Strategis Nasional (PSN) tersebut.

“Untuk pekerja, supaya banyak orang Kabupaten Kediri masuk sebagai pekerja di dalam. Kita bersedia untuk menambah skill mereka supaya waktu pendaftaran bisa masuk,” kata Bupati Kediri dr. Hj. Haryanti Sutrisno, Senin (17/2/2020).

Bupati ingin warganya mampu menangkap peluang positif dari datangnya bandara. Namun, mereka harus memiliki kemampuan ketrampilan terlebih dahulu yang sesuai dengan kebutuhan proyek. “Harus sesuai dengan ketentuan, bukan karena ditolong saja. Sehingga akan kita kursuskan nanti,” janji bupati yang juga seorang dokter itu.

Orang nomor satu di Kabupaten Kediri ini mengkilas balik tugas pokok Pemkab Kediri dalam mensukseskan proyek Bandara Kediri. Pemkab membantu investor dalam hal ini PT Gudang Garam Tbk Kediri untuk membebaskan lahan. Tugas tersebut telah dirampungkan hingga batas akhir 31 Januari 2020 lalu.

“Tugas Pemkab Kediri nomor satu membantu investor untuk pembeasan lahan. Dan ini tinggal 0,6 persen, itu batasnya 31 Januari lalu. Hanya sekitar 10 pemilik saja yang dikonsinyasi,” jlentreh Bupati. Sisa 10 pemilik tersebut kini dalam proses konsinyasi atau mekanisme pembayaran dengan cara pihak investor menitipkan uang ganti untung ke Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri.

Diakui Bupati, sebelum deadline 31 Januari lalu, masyarakat terdampak berbondong-bondong melakukan transaksi pelepasan lahan. Dirinya menyebut dalam jumlah puluhan orang. Akan tetapi, karena banyaknya warga yang akhirnya memilih merelakan tanahnya, proses peralihan hak secara administrasi itu diteruskan di bulan berikutnya.

“Sebagian itu sudah mau deadline pada 31 Januari mau melepas. Tetapi perhitungannya tidak selesai hari itu. Ada sekitar berapa puluh begitu kita selsaikan kemudian,” kata Bupati. Menurutnya, dalam proses pembebasan lahan tersebut, Forkopimda Kabupaten Kediri bersama Staf Menteri Koodinator Bidang Kemaritiman dan Investasi terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat terdampak.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Republik Indonesia Budi Karya Sumadi dalam kunjungannya ke Kediri memastikan ground breaking pembangunan Bandara Kediri dimulai April 2020 mendatang. Proyek ditargetkan rampung selama dua tahun dengan skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha atau KBPU. Sumber pembiayaan seluruhnya mulai pembebasan lahan sampai pembangunan dari PT Gudang Garam Tbk kediri. Adv/kominfo