Bahaya Hand Sanitizer Untuk Bersihkan Interior Mobil

SURABAYAPAGI.com, Jakarta - Hand sanitizer yang lagi tren dibawa orang ke mana-mana semasa virus corona (Covid-19) pada umumnya mengandung alkohol yang berbahaya buat interior mobil. Penggunaan hand sanitizer buat membersihkan interior tidak disarankan.

Material interior di antaranya terbuat dari bahan kain, plastik, vinil, kulit, atau kayu. Alkohol yang ada pada hand sanitizer, begitu pula dengan tisu basah, dan disinfektan dapat mempercepat proses keausan dan mengupas pernis sebagai lapisan pelindung.

Alkohol juga cenderung merusak serta meninggalkan bintik-bintik serupa noda bila dipakai membersihkan bahan trim dengan tampilan menyerupai kayu yang banyak dipakai di mobil-mobil modern.

Sedangkan alokol pada kayu asli sanggup membuat retakan dan merusak permukaan lebih cepat.

Sabun

Bahan yang direkomendasikan buat membersihkan kabin adalah sabun cair. Penelitian telah mengungkap virus seperti SARS-CoV2 bisa dibasmi menggunakan itu, makanya kita disarankan lebih sering mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir semasa Covid-19.

Cara pemakaian sabun, seperti dijelaskan diwapcar.my, Kamis (2/4), dicampur ke air hangat kemudian dimasukkan ke dalam botol semprot. Selain itu siapkan juga lap dengan serat lembut seperti berbahan microfiber untuk membersihkan.

Semprotkan cairan sabun dan usap area interior mobil yang sering dipegang seperti setir, knob AC, tuas transmisi, dasbor, dan lain sebagainya. Jika jok mobil berbahan kain sebaiknya tak menyemprotkan cairan sabun terlalu banyak karena akan lebih sulit dikeringkan.

Kabin mobil merupakan salah satu tempat seseorang menghabiskan banyak waktu. Tingkat kewaspadaan soal penyebaran Covid-19 juga meninggi buat para pekerja taksi online yang sering gonta-ganti mengangkut penumpang, sebab itu membersihkan interior menggunakan sabun sebaiknya diagendakan rutin setiap hari.(cnn/wc/cr-02/dsy)