•   Sabtu, 14 Desember 2019
SGML

Antisipasi Banjir, Kapolda Jatim Inginkan Sudetan Diperlebar

( words)
Kapolda Jatim Irjen Machfud Arifin, mengunjungi korban banjir luapan sungai Bengawan Solo di Desa Banaran Kec Babat Lamongan. FOTO: SP/ MUHAJIRIN KASRUN


Kunjungi Korban Banjir, Kapolda Beri Bantuan

SURABAYAPAGI.com, Lamongan - Orang nomor satu di Polda Jawa Timur Irjen Machfud Arifin, Selasa (27/2) mengunjungi korban banjir dan memberikan bantuan di Desa Banaran Kecamatan Babat Lamongan. Kapolda yang datang ditemani beberapa jajaranya sebelum menyerahkan bantuan, mendapatkan penjelasan panjang lebar dari bupati Lamongan H Fadeli, terkait banjir yang melanda di sebagian wilayah Lamongan. Menurut Kapolda, ada banyak persoalan untuk mengatasi musibah banjir yang kerap dialami masyarakat di tiga kabupaten di Jawa Timur akibat luapan air Bengawan Solo, salah satunya agar daya tampung perlu diperbesar. Menurutnya, ada semacam sudetan yang daya tampungnya dari sekitar 600 menjadi 1.000. Tentunya perlu pelebaran, perlu plengsengan dan sebagainya, dan ini yang harus ditangani di tingkat pusat."Sudetan Bengawan Solo perlu diperlebar, agar daya tampung airnya besar dan ini pemerintah pusat yang harus membangun, "katanya. Semua itu lanjutnya, memang butuh peran pemeritah, yang tentunya harus dibantu oleh masyarakat. Dengan begitu akan mampu mengurangi terjadinya bencana banjir yang hampir setiap tahun terjadi. Di Jawa Timur ini memang ada beberapa titik yang memang rawan banjir, diantaranya Lamongan, Bojonegoro dan Tuban. Yang memang jalur sungai Bengawan Solo, dan masyarakatnya juga tinggal dibawah jalan besar. Tapi disini tanahnya sudah oke, kalau di Tuban itu tanahnya harus dibebaskan untuk membuat semacam tanggul. Lamongan ini harus disentuh, karena ujungnya ini Lamongan terus sampai ke Gresik baru ke laut."Kan gitu. Kalau tidak ya setiap hujan mesti banjir," ungkapnya. Bahkan, kata Machfud, ada juga yang tinggal bertahun-tahun di dalam bendungan yang dibuat untuk membendung luapan Bengawan Solo ini. Namun ada juga sebagian masyarakat yang menunggu banjir."Kalau di Bojonegoro itu, malah ditunggu karena lumpur sisa banjir malah dimanfaatkan untuk membuat gerabah," ungkapnya. Machfud bersyukur di Lamongan ini tidak ada korban, yang ada korban hanya di Tuban, meninggal 2 dua orang akibat banjir. Machfud berharap pada masyarakat untuk tetap waspada, utamanya pada orang tua untuk selalu mengawasi anak-anaknya untuk tidak bermain di sungai."Ya agar tidak ada korban lagi. Dan orang tua harus selalu mengawasi," pintanya. Sementara itu, karena banjir sudah surut jauh. Machfud sampai harus meninjau ke bibir Bengawan Solo. Di tempat ini, Machfud mengungkapkan pandangannya terkait penanganan dan permasalahan akibat luapan Bengawan Solo. Sedangkan Bupati Fadeli memberikan pemaparan di depan Kapolda terkait peta banjir dan posisi Bengawan Solo dengan segala dampaknya. Usai minjau posisi air Bengawan Solo, dilanjutkan dengan penyerahan bantuan oleh Kapolda Jatim, Irjen Machfud Arifin serta pengobatan gratis pada warga pasca korban banjir. Selain ke Lamongan, Machfud juga menyerahkan kepada masyarakat di Kecamatan Glagah, Karangbinangun, Laren, Maduran, Sekaran dan Babat. Ada berbagai macam bantun, termasuk makanan siap saji. "Sabar-sabar bu ya," pinta Machfud saat berjabat tangan dengan ibu tua yang mengalami strok dan duduk di kursi roda. Machfud juga berharap lewat keperdulian orang tua dan keluarga agar tetap menjaga kesehatan anak-anak. "Jangan sampai ada yang batuk, dan pilek. Dan itu yang harus dijaga," ungkap Machfud.jir

Berita Populer