Begini Hambatan Polri Tangani Penyanderaan Kelompok Bersenjata di Papua

 

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto


SURABAYAPAGI.com, Jakarta - Kelompok kriminal bersenjata masih menyandera 1.300 warga yang berada di Desa Kimbely dan Desa Banti, Mimika, Papua.

Segala akses untuk masuk ke dalam dua desa tersebut sudah ditutup oleh kelompok tersebut. Hal ini membuat polisi kesulitan untuk membebaskan serta memberi bantuan pangan bagi warga desa tersebut.

"Jalan di sana dilubangi dan dipalang, jadi enggak bisa lewat. Jadi enggak bisa masuk karena di jalan yang menuju arah ke sana terhalang," ujar Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Pol Setyo Wasisto, Selasa (14/11/2017).

Bahkan, bantuan melalui jalur udara juga sulit untuk diberikan. Kedua desa tersebut tidak memiliki landasan udara untuk kapal atau helikopter mendarat.

"Enggak bisa (jalur udara), karena di kampung itu kan tidak ada landasan. Itu kan di gunung. Banyak kabut terus, karena daerah dingin," ucap Setyo.

Setyo mengungkapkan bahwa kelompok tersebut selama ini bersembunyi di sekitar kampung itu.

"Mereka punya senjata juga tinggal di situ. Kadang naik ke gunung, kadang ke kampung itu. Kalau turun gunung tanpa sepengetahuan petugas. Kalau ketahuan petugas, pasti ditindak," ucap mantan Kadiv Hukum Polri ini.

Setidaknya ada 1.300 orang dari dua desa, yakni Desa Kimbely dan Desa Banti, Kecamatan Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua, dilarang keluar dari kampung itu oleh kelompok bersenjata.



Komentar Anda