menu.jpg
 
“Kami Tukang Gigi Profesional”

SURABAYA - Perkumpulan Tukang Gigi Indonesia (PTGI) Jatim berunjuk rasa di depan kantor Dinas Kesehatan (Dinkes) Jatim. Mereka menuntut agar Permenkes No 1871 tahun 2011 dicabut, Selasa (26/6/2012). Peraturan tersebut dianggap telah mematikan profesi mereka. Padahal kata mereka, setiap ada keluhan ataupun penyakit mulut yang muncul pasca pemasangan gigi palsu selalu ditanggapi profesional. "Ada yang menyebarkan isu pemasangan gigi palsu mengakibatkan penyakit mulut. Penyakit apa? Kalaupun ada keluhan misalnya rasa ganjel, pasti kami tanggapi secara profesional sampai pelanggan puas," kata tukang gigi asal Pasuruan, Thomas Suroso (40) saat ikut unjuk rasa di depan kantor Dinkes Jatim Jalan Ahmad Yani kemarin.

Thomas sendiri menjelaskan, keahliannya membuat dan memasang gigi palsu telah turun temurun dari ayah dan kakeknya. Dia mengunakan bahan Falplas dan Acrilic yang bisa dilepas dan aman. Tidak menyebabkan penyakit mulut. Kalaupun memang terbukti benar ada penyakit mulut pasca pemasangan gigi palsu, lanjut dia, para tukang gigi ini berani dibina oleh Dinkes Jatim. Hal yang sama juga dikatyakan oleh Sindu (40) tukang gigi yang beroperasi di Surabaya. "Jangan tiba-tiba kami tidak boleh membuka usaha gigi palsu. Lalu kami harus makan apa, keluarga kami juga butuh uang untuk hidup," lanjut dia.

Harga yang terjangkau seringkali membuat para pemesan gigi palsu lebih memilih pesan kepada tukang gigi dibanding dokter gigi. Per biji, gigi palsu dihargai Rp 50 ribu. Sementara bila pesan ke dokter gigi, per biji dihargai minimal Rp 400 ribu. Sindu mengungkapkan, tidak jarang dia mendapat klien yang berasal dari pegawai negeri maupun pensiunan TNI. "Profesi ini sudah turun temurun, tidak pernah ada komplain yang tidak bisa kami atasi," tambah Dadri (42), tukang gigi di Waru, Sidoarjo. (Dk)

Berita lainnya
KPU Tegaskan Parpol Legal Ikuti Pi...
Kubu Agung Isyaratkan Islah Gokar ...
PKB Tolak Revisi UU Pilkada
Dua Kubu Golkar Mulai Lakukan Islah
Kelamaan Menjabat, Sekjen MK Bakal...
9 Perempuan, Hati-hati Pilih Pimpi...
Kalau Bisa Wanita Dilibatkan di KPK
Harus Profesional dan Berani Terbu...
Sulit Digertak, Netralitas juga Te...
Gerindra Ragukan Sosok Yenti Garna...
Ical Siap Islah dan Mengalah
Menkumham Siap Batalkan Banding Pu...
Panglima Izinkan Istri TNI Berpoli...
Ultah Setahun, KMP Terima Anggota ...
KPK Ma-kan Hakim Praperadilan Ilh...
  Komentar Anda :
  Nama * :   Email * :
  Komentar * :
  » :: Disclaimer
   
Auto Loading Records
Copyright © 2012 surabayapagi.com
  Kontak | Tentang Kami | Kode Etik | Disclaimer | RSS Feed  | User Online :  58