menu.jpg
 
Alex Yakin Tak Ada Fee 2,5 Persen

GUBERNUR Sumatera Selatan, Alex Noerdin meyakini tidak ada mark up dalam proyek pembangunan Wisma Atlet SEA Games. "Saya yakin tidak ada," tegas Alex usai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta Selatan, Rabu (4/4).

Alex keluar dari gedung KPK pada pukul 15.30 WIB. Dia kembali diperiksa untuk melengkapi berkas terkait kasus dugaan korupsi Wisma Atlet SEA Games. Gubernur Sumatera Selatan ini disebut-sebut menerima fee 2,5 persen atau Rp400 juta dari proyek senilai Rp191,6 miliar tersebut. Proyek Wisma Atlet sendiri dikerjakan oleh PT Duta Graha Indah (DGI).

Alex membantah tuduhan tersebut. Meski membenarkan pernah mengadakan pertemuan dengan kontraktror dari PT DGI, Alex menegaskan tidak ada fee 2,5 persen yang mengalir ke kantong pribadinya. "Silahkan tanya aja sama DGI kalau itu. Puluhan kontraktor dalam rapat pembahasan (Wisma Atlet) itu pasti ada DGI," ungkapnya.

Alex mengambil sikap pasang badan terhadap pembangunan Wisma Atlet. Dia mengklaim bertanggungjawab penuh pada pembangunan Wisma Atlet. "Pemprov Sumatera Selatan bertanggungjawab penuh terhadap pembangunan venue wisma atlet, termasuk pelaksanaan SEA Games," tegas Alex.

Menurut Alex, proyek Wisma Atlet membangun 21 venue, 16 bangunan olahraga, dan 5 bangunan rehab. Alex mengklaim seluruh proyek langsung dilaporkan ke Kementerian Pemuda dan Olahraga. "Saya atas nama Pemerintah Sumatera Selatan memberikan support informasi kepada KPK, supaya kasus Wisma Atlet cepat selesai," ungkap Alex.

Nama Alex sudah cukup sering dikaitkan dengan kasus ini. Surat dakwaan dari jaksa penuntut umum untuk terdakwa Wafid Muharam, Mohamad El Idris dan Mindo Rosalina Manulang menyebutkan adanya alokasi dana dari PT Duta Graha Indah untuk Alex sebesar 2,5 persen dari total proyek Rp 191,6 millliar.

PT DGI merupakan perusahaan pemenang tender dalam kasus ini. Manajer marketing DGI Mohammad El Idris telah divonis 2 tahun karena terbukti menyuap M Nazaruddin dan Wafid Muharam.

Berita lainnya
Korupsi Disnaker Tuntas
Kasus SIM, KPK Periksa Lagi Brigje...
Kejagung Sita Dokumen Korupsi Peng...
KPK Ambil Alih Kasus Korupsi RSUD ...
Berkas Korupsi Disnaker Segera Dil...
Buru DPO Kasus P2SEM
Kasus Bank DKI Segera Sidang
KPK Desak Tersangka Dewan Tak Dila...
Rosuli Juga Terlibat Kasus Damkar
Tersangka Korupsi Tebu Bakal Bert...
Dugaan Korupsi Buku, VEDC Tampik T...
Saksi Ungkap Modus Baru Korupsi ME...
Harga Buku Digelembungkan, MCW Lap...
MA Hukum Fathanah 16 Tahun dan Den...
Kasus Jero Waci, KPK Periksa Sutan...
Copyright © 2012 surabayapagi.com
  Kontak | Tentang Kami | Kode Etik | Disclaimer | RSS Feed  | User Online :  96