menu.jpg
 
Situs Mlawatan Buktikan Keberadaan Malawapati

Bojonegoro - Warga Desa Wotangare, Kecamatan Kalitidu, Bojonegoro, mendukung "ekskavasi" atau penggalian purbakala di situs Mlawatan di desa setempat, untuk membuktikan kebenaran keberadaan kerajaan Malawapati.

"Kami, juga warga lainnya di Wotangare, jelas sangat mendukung penggalian di situs Mlawatan, untuk membuktikan kebenaran adanya bangunan bekas peninggalan kerajaan Malawapati, " kata seorang tokoh warga Desa Wotangare, Kecamatan Kalitidu, Rochman (59), kemarin

Didampingi dua warga lainnya, Rasiman (44) dan Suyanto, ia menjelaskan, hampir semua warga di Desa Wotangare, meyakini, situs Mlawatan, merupakan lokasi bekas peninggalan kerajaan Malawapati dengan rajanya Prabu Anglingdarma. Alasannya, selama ini di lokasi setempat, banyak ditemukan benda-benda kuno, mulai keris, keramik, juga pondasi dari batu bata kuno yang tertimbun tanah.

Terakhir, lanjutnya, Rochman dengan belasan warga setempat, yang melakukan penggalian, di lokasi situs Mlawatan, menemukan sebuah pondasi dari batu bata kuno. Hanya saja, karena pondasi batu bata kuno tersebut berada di atas tanah milik warga, akhirnya ditutup kembali dengan tanah.

Menurut Rochman, warga di Desa Wotangare, meyakini kisah kerajaan Malawati, dengan rajanya Prabu Anglingdarma, bukan legenda, namun sebuah kenyataan dan bekas lokasi kerajaannya ada di situs Mlawatan. Diperkirakan, lokasi areal yang merupakan bekas peninggalan kerajaan Malawapati, luasnya mencapai delapan hektare.

"Melihat tumpukkan batu bata kuno yang baru kami temukan, cukup panjang, jelas merupakan sebuah bangunan, " kata Rasiman menambahkan. Rochman mengaku, siap membantu penggalian di situs Mlawatan, untuk menemukan bekas peninggalan kerajaan Malawapati. "Tapi, tanah yang masuk situs Mlawatan, sebagian besar milik warga, jadi harus dibebaskan, " katanya. at

Berita lainnya
Mensos : Pesta ini Mengerikan
Bantu Muktamar Rp 4,9 M, Gus Ipul ...
Dinkes Surabaya Usir 3 Wartawan
Kombes Pol Yan Fitri: Kalau Ada Be...
Akhir April, Waspadai Hujan Deras ...
Surabaya dan Sidoarjo Terus Rebuta...
Adopsi Kitab Kuning dari Pesantren
“ISIS Gunakan Ideologi Transaksi...
Jokowi Berani Kritik PBB
Pemerintah Gandeng Facebook Tutup ...
Karcis KA Diburu, Tiket Bis Belum ...
Peringatan KAA, Indonesia Siap Ban...
Peringatan KAA, Indonesia Siap Ban...
Forpimda Jatim Galang Sinergi Dete...
Jokowi Ingatkan Tantangan Asia Afr...
  Komentar Anda :
  Nama * :   Email * :
  Komentar * :
  » :: Disclaimer
   
Auto Loading Records
Copyright © 2012 surabayapagi.com
  Kontak | Tentang Kami | Kode Etik | Disclaimer | RSS Feed  | User Online :  88